Pernikahan dan Judi

Judi

Banyak orang dewasa muda saat ini tampaknya melihat pernikahan sebagai seperti kasino Steve Wynn. Terlalu berisiko, terlalu mahal, “dimaksudkan untuk jenis lain orang.” Kenapa lagi begitu banyak orang akan menonjol di pinggiran, hanya “hidup bersama” daripada bergabung di nikah? Kenapa lagi begitu banyak ayah akan absen dari kehidupan anak-anak mereka? Hadapi itu: kita memiliki epidemi out-of-nikah kelahiran dan perceraian mempromosikan orang tua sebagai single.

Apa yang harus dilakukan tentang hal ini? Satu langkah kecil mungkin menyampaikan informasi yang mungkin meningkatkan peluang masyarakat sukses di meja taruhan. Berikan orang perasaan bahwa mereka tahu apa situs judi online mereka benar-benar, apa likelihood yang yang taruhan mereka pada komitmen penuh kasih akhirnya dapat membayar off, bisa membantu orang untuk merasa lebih percaya diri tentang judi tentang pernikahan di tempat pertama.

Oke, mari kita keluar berita buruk dari jalan pertama. Tapi sungguh, itu bukan berita. Pada suatu tahun tertentu, satu dari enam pernikahan gagal. Risiko memiliki pernikahan pertama berakhir setiap saat sebelum Anda sering dikutip sebagai “fifty-fifty.” Singkatnya, ada satu kesempatan dalam dua bahwa Anda akan kalah di meja judi kasih perkawinan ini. Singkatnya, setengah dari semua pengantin pemula dan pria omong kosong keluar pada roulette romantis.

Rupanya ada kemungkinan lebih buruk bagi kegagalan oleh kegagalan. Dua dari tiga pernikahan kedua mati sebelum kematian pasangan. Tiga dari empat pernikahan ketiga kali lipat, dan sebagainya.

Kabar baiknya adalah cukup sedikit. Semua kemungkinan ini dihitung berdasarkan statistik licin. Tidak ada yang bisa melacak populasi cukup besar untuk seumur hidup untuk menentukan statistik ini dengan presisi apapun. Jadi mereka dikembangkan oleh inferensi. Sarana yang orang melakukannya terlalu misterius untuk membahas di sini. Tetapi ada beberapa titik terang tersembunyi untuk Anda pertimbangkan.

Untuk satu hal, tingkat kegagalan perkawinan telah menurun selama setidaknya dua dekade. Tampaknya ada beberapa alasan untuk ini. Salah satu alasannya adalah tidak semua yang meyakinkan: sebagai hidup bersama telah menjadi gaya hidup alternatif yang dapat diterima daripada komitmen kontrak yang diperlukan oleh perkawinan, orang-orang yang mungkin “berisiko tinggi” calon berlaku “opt out” dari pendekatan apapun untuk kasino perkawinan. alasan yang lebih baik juga layak dipertimbangkan, di antaranya kecenderungan meningkat untuk mereka yang masih memilih untuk menikah untuk melakukannya pada usia lanjut dibandingkan periode sebelumnya. Lebih jatuh tempo ternyata menumbuhkan lebih kebijaksanaan, dan dengan demikian meningkatkan peluang sukses. Juga, persyaratan semakin menindas untuk pendapatan rumah tangga yang lebih tinggi yang hanya dua penerima dapat menghasilkan memiliki rupanya mendorong lebih besar kesetiaan,

Titik terang kedua hampir tidak pernah disebutkan dalam diskusi peluang ini. Tapi fakta bahwa pernikahan kembali ke mantan pasangan terjadi di mana saja dari satu kasus perceraian di 12:40 di berarti sepuluh bahwa tingkat nyata dari kegagalan pernikahan pertama bagi baik dan semua waktu sebenarnya bisa hanya 45%. Jadi kemungkinan memiliki pernikahan pertama Anda bertahan sampai Anda binasa sebenarnya sekarang lebih baik daripada.

Merasa lebih baik sekarang?

Jadi, apa semua ini berarti untuk Anda? Nah, jika Anda sudah menikah, Anda mungkin sudah tahu lebih baik daripada taruhan apa yang kemungkinan adalah pernikahan Anda bertahan mungkin. Apakah Anda menikah dengan bahagia? Apakah Anda berpikir pasangan Anda adalah juga? Jika Anda menjawab “ya” untuk kedua pertanyaan, kemungkinan lebih baik dari rata-rata bahwa hubungan Anda akan bertahan. Jika Anda menjawab “tidak” untuk pertanyaan baik, mungkin Anda akan lebih terbaik mencari konseling perkawinan. Seperti semua orang sekarang tahu, harga perceraian dalam hal emosional dan keuangan dapat menghancurkan.

Dan jika Anda masih lajang, saya akan mendorong Anda untuk tidak mengambil statistik ini menakutkan sebagai menunjukkan bahwa komitmen tidak pernah akan bernilai risiko. Tanyakan setiap pasangan bahagia untuk menjelaskan kepada Anda semua manfaat bahwa hubungan mereka membawa mereka. Anda mungkin akan terkejut dan senang melihat betapa banyak alasan mereka memberi Anda, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjelaskan – setelah mereka mendapatkan lebih memberikan masing-masing baik ejekan hati tentang segala keluhan pertama mereka.

Sederhananya, saya pikir pada akhirnya jawaban yang sederhana adalah bahwa jika Anda ingin memiliki anak-anak, dan membesarkan mereka di stabil, aman dan lingkungan yang penuh kasih, cara terbaik untuk melakukannya adalah dalam batas-batas perkawinan konvensional. Jika Anda masih takut dengan prospek itu, dan Anda lebih dari usia tiga puluh, mungkin mengatakan sesuatu tentang orang yang Anda berpikir Anda menikah, dan ketakutan bawah sadar Anda tentang kemampuan mereka untuk mempertahankan komitmen.

aturan akhir: jika Anda menghargai kontinuitas dalam pernikahan, menjauhkan diri dari pernikahan ketiga pecundang waktu. Peluang sukses dengan mereka yang terlalu tipis untuk taruhan.

Anda benar-benar: Mike “Aku hanya punya satu kemeja kehilangan” Riley